Thursday, May 10, 2012

Slogan baru 1Malaysia?: Ku tak rela ku tak redha - "Haramjadah!"



"Ku tak rela, ku tak redha". "Haramjadah!" Nampaknya 1Malaysia semakin gila!

Tidak gilakah namanya apabila seorang Perdana Menteri bercakap sebagai Presiden United Malay National Organisation tiba-tiba tidak rela atau tidak redha peneroka (yakni rakyat) yang tidak bersetuju penyenaraian FGVH di Bursa Malaysia mengambil apa yang diheboh sebagai ‘Durian Runtuh’?


Bolehkah seorang Perdana Menteri yang bercakap sebagai Presiden United Malay National Organisation menjerit tidak rela atau tidak redha? Bolehkah? Sebab, wang ‘durian runtuh’ itu sebenarnya wang siapa?

Lazimnya, kalau wang itu hak bapak seseorang punya, bolehlah juga seseorang itu tidak rela atau tidak redha, tapi wang ‘durian runtuh’ Felda itu wang siapa? Umno punya? Isa samad punya? Atau hak bapak seseorang punya?

Kalau wang itu dikatakan hak Felda maka tak logic langsung untuk mengatakan mereka yang tidak bersetuju penyenaraian FGVH mengambil wang ‘durian runtuh’ itu sebagai haramjadah!

Bagaimana pula sekiranya, rakyat yang membayar cukai, tidak rela atau tidak redha seseorang Perdana Menteri yang bercakap sebagai seorang Presiden parti United Malay National Organisation, yang buat pekak badak terhadap tuntutan rakyat dalam menentang kezaliman dan kejahatan dalam pengendalian pilihanraya atau seseorang Perdana Menteri yang bercakap sebagai Presiden United Malay National Organisation yang pemerintahannya dikatakan berselirat dengan pecah amanah dan rasuah, mengambil gajinya?

Salah atau tidak rakyat pembayaran cukai juga bersikap tidak rela atau tidak redha? Kalau tak salah maknanya gaji seseorang Pedana Menteri itu juga boleh jadi tidak halal diambilnya! Hati-hati!

Keterlaluankah rakyat pembayar cukai, kalau mengatakan Perdana Menteri yang bercakap sebagai Presiden United Malay National Organisation yang mengambil gaji Perdana Menteri yang bercakap (memaki rakyat) sebagai Presiden United Malay National Organisation, iaitu gaji dari hasil kutipan cukai terhadap rakyat, juga sebagai haramjadah? Amacam?

Kalau rakyat menggunakan istilah haramjadah, mungkin kerana dia rakyat! Kalau Pembangkang guna istilah itu untuk menarik perhatian pemerintah yang pekak badak, tidak adil, zalim dan rasuah, memang wajar kerana mereka pembangkang tapi kalau Perdana Menteri memaki rakyatnya sebagai haramjadah memang gila! Gila apa tak tahu!

Sesungguhnya sebagai seorang Perdana Menteri kepada semua rakyat Malaysia, Perdana Menteri Najib dengan perangai buruk seorang Presdiden United Malay National Organisation (Baru), memberi didikan akhlak yang buruk kepada orang Malaysia! Mana jawatankuasa fatwa Abdul Syukor?

No comments:

Search This Blog

Loading...